Percakapan Joko Anwar, Edwin dan Eric Sasono Bagian II – Apa Bener-Bener Dapat Duit “Suster Ngesot” itu?

Film-film layar lebar Indonesia sekarang ramai bermunculan mengisi layar beragai bioskop. Tapi, Edwin justru merasa perfilman Indonesia kini sedang sangat sepi. Ia merasa kehilangan film Indonesia yang inspiratif dan asyik ia nikmati sebagai bocah. Mengapa ia menghubungkan senyapnya keragaman dalam film Indonesia dengan masuknya Joko Anwar sebagai sutradara?

Joko Anwar: What do you think about Indonesian films?

Edwin: Film Indonesia? Sebenarnya sih saya nggak banyak nonton film Indonesia sekarang-sekarang ini, juga beberapa beberapa tahun belakangan.

Joko Anwar : Tahun 2007 ini saja deh misalnya

Edwin : 2007 ini saya nonton film apa ya? Keliatannya film Indonesia ramai, tapi ramainya itu apa ya, kurang enak gitu lah. Maksudnya ramainya terlalu dibuat buat. Kayak orang pengen ramai-ramaiin aja. Ramai tapi gak penting..

Joko Anwar : Kebanyakan nggak ada yang bisa dirayakan dari film-film Indonesia. Nothing to celebrate about, begitu maksudnya?

Edwin : Maksudnya, kalau ramai tahun 70-an, 80-an, waktu saya masih kecil, masih begobegonya dan belum tahu banyak, film (Indonesia-red) itu sesuatu yang sangat inspiratif. Asik untuk diikuti. Tapi sekarang nggak. Justru mungkin awal-awal film Indonesia setelah reformasi itu asik untuk diikutin. Mulai dari Garin (Nugroho), Nan (Achnas), trus ada Petualangan Sherina, enak gitu ngikutinnya. Tapi setelah lo masuk di saat yang rame banget, berkurang keberagaman tiba tiba. Padahal ramai kan? Suasananya tiba-tiba jadi sepi lagi, kayak semu gitu..

Eric Sasono : Karena Joko masuk, gitu?

Edwin dan Joko : Hehehehe..

Joko Anwar : Gue masih belum nangkep. Kenapa dengan zaman dulu, zaman si Garin dan segala macem…

Edwin : Gimana nggak rame, ada film seks, ada film Dono, ada film Teguh Karya yang ribet begitu, film mistiknya juga asik. Juga ada drama yang standar-standar aja kayak Roy Marten, Rano Karno. Tapi konsisten. Orang banyak merasakan ada keberagaman. Nah sekarang ini (film Indonesia-red) ramai tapi nggak berteriak apapun. Mereka tuh kayak nggak punya suara. Kita-kita ini, sekarang ini meramaikan buat apa? Untuk merayakan apa sih keramaian-keramaian ini? Kenapa orang bikin film? Mau duit doang? sebenernya saya juga bertanya, apakah benar-benar dapet duit si “suster ngesot” itu? Seberapa sih dapet duitnya..

Eric Sasono : Win, lo nggak nanya Joko, apa yang mau dia katakan dengan filmnya?

Edwin : Jok, kenapa sih lo masuk ke film disaat yang, menurut saya sebenernya…

Joko Anwar : Gue? lo juga masuk kan sama-sama gue..

Edwin : Nggak dong. Saya kan masih lebih muda. Maksudnya, saya belum bikin film Jok. Masih sering banget ditanyain, kapan bikin film beneran? Nah lo kan sudah pernah bikin film beneran. Janji Joni itu tahun berapa?

Joko Anwar : 2005

Edwin : Nah 2005. Ingat nggak Jok, kira-kira barengan sama film apa di tahun itu?

Joko Anwar : Jomblo, Apa Artinya Cinta , Gerbang 13, macam-macam …

Edwin : Tapi pada saat itu yang saya tonton cuma Janji Joni dan Gie. Apa Artinya Cinta saya nonton sambil ngeganja. Jadi buat seneng-senengan. Ngga cukup berhasil…

Joko Anwar : Jadi lo nggak banyak nonton film Indonesia? Kalau gue, semua gue tonton

Edwin : Jomblo aja gue nggak nonton..

Joko Anwar:Jomblo nggak nonton?

Edwin : Jomblo gue nggak nonton. Filmnya Hanung saya cuma nonton yang pertama, Brownies. Itu aja.

Joko Anwar : Bagus nggak?

(Edwin menjawab, tapi meminta jawaban untuk pertanyaan ini off-the record).

Edwin : Lo kan masuk di jaman itu. Perasaan lo gimana? Masuk di saat masih agak enak lah. Saya ngeliat tahun 2005 itu masih asik. Tahun 2006, 2007 itu saya sudah mulai agak-agak malas.

Joko Anwar : Kenapa malas? Lo bilang film Indonesia begini, begini, begini, tapi lo ngga nonton semua, gimana dong?

Edwin : Saya nonton film emang feelingfeelingan saja sih Jok. Yaa nggak tahu, mood waktu itu nggak enak untuk nonton film..

Eric Sasono : Kembali ke pertanyaan Edwin. Bagaimana perasaan lo Jok, masuk ke film pada waktu film Indonesia sedang tak terlalu baik lah..

Joko Anwar : Nggak ada masalah…

Edwin : Lo dengan kondisi tahun itu merasa film Indonesia akan bagus-bagus saja? Soalnya saya melihat tahun 2000 itu dengan semangat. Tahun 1998 sudah pengen masuk IKJ, sekolah film. Kalau saya pengen sekolah lagi di tahun 2002, saya nggak bakalan milih sekolah film. Mungkin kayak dulu aja, seneng-senengan nonton film, nggak pernah pengen bikin film. Tapi karena pas timing-nya, di tahun 1998 dan 2000-an itu, wah asyik nih, seru nih film kayaknya. Maka saya masuk sekolah film.

Joko Anwar : Kalau gue memandang film Indonesia secara atmosfir mungkin. Gue nggak pernah menganggap ini sebagai kondisi yang menyenangkan. Dalam artian ada sesuatu yang bisa di-celebrate apakah itu film yang komersil kaya Harry Potter atau film-film independen. Kan (film Indonesia) nggak ada yang kayak gitu. Untungnya di Indonesia itu sesekali ada yang membuat gue senang. Paling nggak ada sesuatu yang bisa membuat gue masuk ke bioskop nonton film-film indonesia. Tahun 2005 ada Realita Cinta dan Rock ‘n’Roll. Terus apa lagi ya? Pokoknya tahun itu ada beberapa film yang bikin gue seneng di bioskop. Bukan berarti filmnya film yang bagus tapi at least ada satu perasaan di dalam diri gue yang terwakili untuk mencari sesuatu yang bisa bikin guecelebrate. Dengan segala kekurangannya, Nagabonar Jadi 2 buat gue sangat entertaining dan juga well made. Lalu ada The Photograph yang worth watching, yang gue nggak ngerasa down dengan film-film yang bikin down… di atas bantal… hehehehe…

Edwin: The Photograph sih saya nonton…

***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s